Home » » Foto 7 meteor purba yang jatuh di bumi

Foto 7 meteor purba yang jatuh di bumi

beberapa waktu yang lalau kita dihebohkan oleh jatuhnya meteor di Chelyabinsk. sebelum peradaban manusia meteor pun pernah jatuh ke bumi.dan berikut ini adalah salah satu dari 7 meteorit tunggal paling besar yang dikenal di bumi – monster besi yang tetap utuh selama ribuan tahun.

7. Willamette, USA: Perkiraan Berat: 15.5 ton



Sebesar 7,8 meter persegi dan 15,5 ton, Willamette adalah meteorit terbesar yang ditemukan di AS, khas benjolan biji terdiri dari 91% besi dan 7,62% nikel,tanpa ada bekas kawah dari berdampak tabrakannya seperti pada situs aslinya di Oregon.
Dua anak laki-laki yang duduk di Willamette Meteorit 1911.

Walaupun dihormati oleh penduduk asli Amerika – yang masih berpendapat itu harus dikembalikan – penemuan Willamette modern dibuat oleh pemukim Ellis Hughes pada tahun 1902. Menyadari arti pentingnya, Hughes menghabiskan waktu tiga bulan kerja paksa memindahkan meteorit ¾ mil dari tanah yang dimiliki oleh Perusahaan Besi dan Baja Oregon untuk mencoba mengklaim sebagai miliknya sendiri. Namun ia tertangkap, dan meteorit itu kemudian dibeli seharga $ 26.000, yang kemudian ditampilkan di American Museum of Natural History.

6. Mbosi, Tanzania: Perkiraan berat: 16 ton



Secara resmi ditemukan pada tahun 1930 – meskipun pada waktu itu diyakini sebagai batu suci bagi masyarakat adat – Tanzania Mbosi adalah meteorit raksasa, sepotong besar ruang logam diperkirakan seberat 16 ton. Seperti banyak meteorit, tidak ada tanda-tanda kawah itu pasti mencolok dibuat pada permukaan Bumi, yang mungkin menunjukkan bahwa menggelinding seperti batu besar yang setelah mendarat atau hanya menegaskan bahwa ia telah di sini selama ribuan tahun.
Pada tumpuan: Mbosi meteorit 1967

Kembali pada tahun 1930, hanya setengah Mbosi terlihat, begitu mendalam itu terkubur di dalam tanah; hari ini tanah di sekitar itu telah digali dan dibangun tumpuan kolom di bawahnya, meskipun posisi semula dikatakan harus dipertahankan.

5. Agpalilik, Greenland: Perkiraan berat: 20 ton



Ditemukan pada tahun 1963 oleh Vagn F. Buchwald, Agpalilik, alias Manusia, adalah bagian utama keempat meteorit Greenland’s Cape York dan yang lebih kecil dari dua metorit dari peringkat 7 ini. Dengan berat kurang dari 20 ton itu dan dapat dilihat di Museum Geologi di Kopenhagen.

Cape York meteorit dari mana berasal Agpalilik menabrak bumi hampir 10.000 tahun yang lalu dan merupakan salah satu meteorit besi terbesar di planet ini. Selama berabad-abad, Inuit yang tinggal di dekat potongan yang terletak sebelumnya menggunakan mereka sebagai sumber logam untuk peralatan dan senjata, sebelum cerita-cerita tentang keberadaan mereka memasang telinga para ilmuwan kembali pada tahun 1818. Antara 1818 dan 1883, lima ekspedisi berangkat untuk melacak sumber besi bajingan, yang semuanya gagal.

4. Bacubirito, Meksiko: Perkiraan berat: 22 ton

Bacubirito meteorit besar dari Meksiko tidak diragukan lagi merupakan salah satu yang terbaik dan objek ruang tunggal terbesar dari meteor yang bertabrakan dengan Bumi dan selamat. Perkiraan 22 ton, empat meter panjang lempengan besi dipajang di Centro de Ciencias de Sinaloa di Culiacan, di mana ia menarik pengunjung tertarik untuk mengukur nya.
Menggali ini: Bacubirito meteorit yang ditemukan pada 1863

Batu Rakasa dari Bacubirito meteorit yang ditemukan oleh ahli geologi Amerika Gilbert Ellis Bailey pada tahun 1892 – yang telah dikirim oleh Chicago jurnal Interocean ke Amerika Tengah dan Selatan – dan digali dengan bantuan masyarakat setempat. Seperti semua meteorit, namanya diambil dari tempatnya jatuh.

3. Ahnighito, Cape York, Greenland: 31 ton



Potongan terbesar dari meteorit Cape York, Ahnighito, dikenal oleh Inuit sebagai Tenda, adalah 31 ton meteorit yang paling berat yang pernah tergerak oleh manusia. Desas-desus dari besi Greenland telah mencapai kalangan ilmiah pada tahun 1818, tapi 1894 sebelum penjelajah Kutub Utara Amerika Robert E Peary akhirnya menemukan sumbernya – dengan bantuan pemandu lokal yang tak bernama.

Butuh waktu tiga tahun untuk mendapatkan meteorit itu sampai ke kapal – belum lagi pembangunan rel kereta api hanya Greenland ditambah bantuan yang tak ternilai dari suku Inuit – tapi penjelajah tidak merencanakannya untuk menjualnya sebagai hadiah ke American Museum of Natural History dengan harga $ 40.000. Di museum, di mana meteorit tetap sampai hari ini, sebuah layar berdiri dibangun guna menopang secara langsung ke dalam batuan dasar di bawah ini untuk menahan batu sebesar 12,1 meter persegi.

2. El Chaco, Argentina: Perkiraan berat: 37 ton



Fragmen terbesar dari meteorit besi yang terpecah membentuk kelompok Campo del Cielo meteorit dan 60 sq km kawah pada bidang yang sama di Argentina, El Chaco adalah chuck kolosal objek suatu ruangan. Ini adalah kedua potongan tunggal paling berat meteorit yang ditemukan di Bumi – meskipun massa total Campo del Cielo fragmen akan mengklaim gelar di canter.

El Chaco terletak pada tahun 1969 pada kedalaman 5 meter dengan menggunakan detektor logam, meskipun sekitarnya kawah – diperkirakan sudah ada sekitar tahun 4,000-5,000 - dan pada tahun 1576 sudah dikenal oleh penduduk asli daerah tersebut. Sensasional, pada tahun 1990 kepolisian setempatmenggagalkan aksi pemburuan meteorit untuk mencuri El Chaco, yang pada saat itu sudah dipindahkan ke luar negeri.

1. Hoba, Namibia. Perkiraan berat: 60 ton

pemenangnya mendekati dua kali beratnya dari pesaing terdekat, Namibia’s Hoba Berukuran lebih dari 6,5 meter persegi, 60-ton lempengan logam ini diyakini telah diperlambat oleh atmosfer bumi ke titik di mana ia jatuh ke permukaan dengan kecepatan yang meninggalkannya utuh dan nyaris tidak dikuburkan. Ini bahkan diperkirakan jatuhnya sampai ke bumi sama dengan batu yang dilemparkan ke air dan memantul.


Diperkirakan telah mendarat kurang dari 80.000 tahun yang lalu, Hoba terdiri dari sekitar 84% besi dan 16% nikel, dan tetap yang paling besar yang terjadi secara alamiah dikenal sepotong besi di permukaan bumi. Karena massa yang besar, itu tidak dipindahkan dari tempat itu jatuh sejak tahun 1920 yang ditemukan oleh seorang petani membajak ladangnya – yang mendengar gesekan keras sebelum lembu datang untuk tiba-tiba berhenti. Setelah menderita banyak vandalisme, sekarang batu ini telah dikunjungi oleh ribuan wisatawan setiap tahunnya.

Satu meteorit raksasa: Awal wisatawan mengunjungi Hoba, sekitar tahun 1955
Catatan: Fikabarkan 28 ton, Armanty di Xinjiang, Cina seharusnya ada pada daftar disini tapi sayangnya informasi dan gambar yang berkaitan dengan meteorit ini terlalu langka untuk didapat.

Like Dan Share Jika Kamu Suka Artikelnya Dan Terima Kasih Sudah Berkunjung Di Blog Sederhana Ini


0 komentar:

Poskan Komentar

Komentar Dengan Unsur SPAM Langsung Delete, Terima Kasih !

 
Copyright © 2013. menjerat - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger
Entertainment Blogs